Mengenal masalah perilaku anak: ADHD

Sebenarnya, anak dengan ADHD menunjukkan tanda-tanda gangguan tersebut sebelum mereka mencapai usia sekolah. Tapi biasanya baru ketahuan ketika mereka sudah di sekolah, ketika mereka mengalami kesulitan memenuhi harapan untuk anak-anak di kelas mereka, sebagian besar dirujuk untuk diagnosis.

ADHD adalah salah satu hal pertama yang dicurigai ketika perilaku anak di kelas, atau kinerja di sekolah, bermasalah. Tidak bisa duduk diam, mengungkapkan jawaban di kelas tanpa mengangkat tangan,  tidak menyelesaikan pekerjaan rumah, tampak sedang melamun saat diberi instruksi oleh guru – adalah gejala ADHD yang terkenal.

Tapi ini bisa juga perilaku yang disebabkan oleh faktor lain, mulai dari kecemasan,  trauma, atau menjadi anak dengan usia termuda dari kebanyakan anak di kelas, dan karenanya sedikit kurang matang.

Itulah mengapa penting bagi guru dan orang tua untuk mengetahui seperti apa ADHD di kelas, dan bagaimana hal tersebut bisa membingungkan dengan hal-hal lain yang dapat mempengaruhi perilaku anak. Saat anak-anak dalam usia masih sangat muda, kita perlu mengamati mereka dengan sangat hati-hati untuk bisa mengartikulasikan perasaan mereka. Kemudian mengirimkan anak-anak bermasalah untuk segera didiagnosis dan mendapat dukungan yang tepat akan sangat membantu mereka untuk dapat sukses di sekolah dan juga aspek lain dalam kehidupan mereka.

Gejala ADHD

Ada tiga jenis perilaku yang terlibat dalam ADHD: kurangnya perhatian, hiperaktif dan impulsif. Tentu saja hampir semua anak kecil kadang-kadang mengalami kesulitan memperhatikan guru dan orang tua, tetap duduk di kursi mereka, dan menunggu giliran mereka. Anak-anak hanya boleh didiagnosis menderita ADHD jika perilaku mereka jauh lebih ekstrem di area ini daripada anak-anak seusia mereka.

Gejala ADHD ini terbagi menjadi dua kelompok-sulit memperhatikan / kurang perhatian (inattentive) dan hiperaktif-impulsif. Beberapa anak menunjukkan perilaku yang kurang perhatian dan yang lainnya sangat hiperaktif-impulsif. Tapi mayoritas dari mereka yang memiliki ADHD memiliki kombinasi keduanya, yang mungkin akan sangat sulit bagi mereka untuk mengikuti kegiatan di sekolah.

Inilah perilaku yang mungkin Anda amati di sekolah dalam dua kategori tersebut.

Gejala kurang perhatian ADHD:

  • Membuat kesalahan ceroboh dalam pekerjaan sekolah, mengabaikan detailnya
  • Mudah terganggu atau teralihkan
  • Memiliki kesulitan mengikuti instruksi
  • Sepertinya tidak mendengarkan saat diajak bicara secara langsung
  • Mengalami kesulitan mengatur tugas dan harta benda
  • Seringkali gagal menyelesaikan pekerjaan di sekolah atau pekerjaan di kelas
  • Seringkali menghindari atau menolak tugas yang membutuhkan usaha mental berkelanjutan, termasuk mengerjakan pekerjaan rumah
  • Seringkali kehilangan pekerjaan rumah, buku, jaket, ransel, peralatan olah raga

Gejala hiperaktif atau impulsif ADHD:

  • Seringkali gelisah atau ngengat
  • Sulit tinggal di tempat duduknya
  • Berjalan dan naik di tempat yang tidak sesuai
  • Sulit bermain dengan tenang?
  • Sangat tidak sabar, tidak bisa menunggu gilirannya
  • Sepertinya selalu “on the go” atau “digerakkan oleh motor”
  • Terlalu banyak bicara
  • Blurts keluar jawaban sebelum pertanyaan selesai
  • Menginterupsi atau mengganggu percakapan orang lain, aktivitas, harta benda

Kerusakan serius

Penting untuk diingat bahwa tidak setiap anak berenergi tinggi atau impulsif memiliki ADHD. Anak-anak didiagnosis dengan ADHD hanya jika mereka menunjukkan gejala ini begitu sering sehingga menyebabkan kesulitan nyata dalam setidaknya dua pengaturan – yaitu. di sekolah dan di rumah, dan pola yang menyebabkan mereka mengalami gangguan serius harus terlihat setidaknya selama 6 bulan.

Mssalah usia

Usia juga merupakan faktor penting yang menentukan. Ketika mempertimbangkan perilaku anak, kita harus membandingkannya dengan anak-anak lain seusianya-bukannya pada anak-anak lain di kelas. Dalam kelas tertentu, usia anak-anak bisa berbeda hampir setahun, dan setahun bisa membuat perbedaan besar pada kemampuan seorang anak untuk mengatur diri sendiri.

Dua penelitian dalam beberapa tahun terakhir menyimpulkan bahwa anak-anak yang termuda di kelas mereka didiagnosis secara tidak proporsional dengan ADHD. Sebuah penelitian di Michigan menemukan bahwa anak-anak TK yang termuda di kelas mereka 60% lebih mungkin didiagnosis dengan ADHD daripada yang tertua di kelas mereka. Dan itu tidak hanya mempengaruhi taman kanak-kanak: sebuah penelitian di North Carolina menemukan bahwa pada kelas lima dan delapan, anak-anak termuda memiliki kemungkinan hampir dua kalinya diberikan resep obat untuk ADHD daripada yang tertua .

Penyebab lainnya

Ketika anak-anak menunjukkan perilaku yang kita asosiasikan dengan ADHD, penting untuk diingat bahwa hal itu dapat disebabkan oleh faktor mendasar lainnya. Seorang anak yang sulit memperhatikan bisa saja terganggu oleh sebuah kegelisahan kronis, dipicu oleh situasi yang mengkhawatirkan atau menyakitkan di rumah, atau karena dia diintimidasi di taman bermain. Ini semua adalah hal yang mungkin membuat anak merasa malu dan kemudian merahasiakannya.

Hal lain yang sering disembunyikan anak adalah gangguan belajar (learning disorder) yang tidak terdiagnosis. Jika seorang anak gelisah saat seharusnya membaca, mungkin disleksia menyebabkan frustrasinya yang besar. Dan jika dia tidak mau beranjak dari kursinya, itu bisa jadi karena dia malu karena sepertinya dia tidak bisa melakukan apa yang bisa dilakukan anak-anak lain, dan berniat menutupi kenyataan itu.

Anak perempuan berbeda

Sterotip ADHD adalah anak laki-laki yang mengganggu kelas dengan melompat dari tempat duduk mereka, memasuki urusan anak-anak lain, atau mengucapkan jawaban tanpa mengangkat tangan mereka. Tapi anak perempuan juga mungkin memiliki ADHD, dan mereka cenderung lebih lambat terdiagnosa karena gejalanya lebih halus. Kebanyakan dari mereka hanya memiliki satu gejala sulit memperhatikan dari  ADHD, dan mereka dikenal dengan suka melamun atau suka berputar-putar. Jika mereka memiliki gejala hiperaktif-impulsif, mereka cenderung dianggap agresif, terlalu banyak bicara, atau overemotional. Anak perempuan yang impulsif mungkin mengalami kesulitan untuk menyesuaikan diri secara sosial dan berjuang untuk membuat dan berteman.

Tapi alasan besar mengapa banyak gadis tidak didiagnosis adalah mereka lebih membuka diri untuk mengimbangi kelemahan mereka dan menyembunyikan rasa malu mereka karena tertinggal, kehilangan sesuatu atau merasa tidak mengerti. Meningkatnya kesadaran, seiring bertambahnya usia, bahwa mereka harus bekerja lebih keras daripada teman sebaya mereka tanpa ADHD untuk mencapai hal yang sama, sangat merusak harga diri mereka. Gadis-gadis yang keras pada diri mereka sendiri akibat kekurangan mereka  mungkin sedang berjuang dengan pikiran bahwa mereka bodoh atau “rusak”.

Kesimpulan

Selalu memperhatikan perilaku anak-anak di kelas adalah hal yang sangat penting. Tidak hanya karena hal itu mempengaruhi pembelajaran mereka – dan berpotensi tidak mengganggu anak-anak lain di kelas untuk belajar – tetapi juga karena ini adalah jendela perkembangan sosial dan emosional mereka. Ketika anak-anak gagal atau berjuang di sekolah untuk jangka waktu yang lama, atau bertindak karena frustrasi, tanpa mendapat pertolongan, hal itu dapat menyebabkan pola perilaku disfungsional yang semakin sulit dipecahkan.

Itulah mengapa penting bagi orang tua untuk mendapatkan diagnosis yang baik dari seorang profesional kesehatan mental yang meluangkan waktu untuk secara hati-hati mempertimbangkan pola perilaku seorang anak dan apa yang mungkin (dan mungkin tidak) ditunjukkan. Tidak hanya peduli tapi tepat untuk mendefinisikan dan merawat masalah anak saat ia masih muda banyak waktu dalam jangka panjang.

 

Diterjemahkan dari: https://childmind.org/article/whats-adhd-and-whats-not-in-the-classroom

Advertisements

Ciuman anak-anak?

Mencium adalah bentuk dari kasih sayang, dan banyak anak-anak mencium orang lain untuk menunjukkan rasa sayangnya. Anak-anak suka dicium karena itu artinya ada seseorang yang peduli dan memperhatikan mereka. Mencium Papa, Mama, Kakek, Nenek dan anggota keluarga lainnya adalah hal yang dapat diterima dan wajar, tapi Anda mungkin tidak mau anak atau siswa Anda mencium temannya di kelas atau tempat bermainnya.

Ketika hal ini terjadi, jangan panik!! Lakukan langkah-langkah yang diperlukan untuk mengajar anak Anda bahwa ada saat dan tempat untuk mencium orang lain.

CIUMAN ANAK-ANAK

Anak-anak sering melihat orang dewasa mencium dan banyak di antara mereka menerima ciuman dari orang tua dan orang dewasa lainnya. Hal ini membuat mereka berpikir bahwa ciuman adalah suatu hal yang wajar dan sesuatu yang orang lakukan untuk menunjukkan cinta. Maka tidak heran jika ada anak yang mencium anak lainnya di temoat bermain (atau mungkin juga di kelas).

Kebanyakan kasus yang melibatkan anak balita, ciuman yang diberikan adalah murni dan cara sederhana untuk menunjukkan bagaimana ia sangat peduli dan sayang pada temannya. Menurut Jaringan Kesahatan Wanita dan Anak Internasional, tidak perlu kuatir berlebihan ketika Anda melihat ada anak yang mencium temannya (atau saling mencium), tapi mereka perlu diajak bicara. Dia perlu tahu (apalagi jika dia sudah menginjak ora remaja) bahwa ada batasan dalam menunjukkan kasih sayang pada orang lain di luar anggota keluarga. 

BAHAYA MENCIUM

Anak-anak, seperti juga orang dewasa, memiliki kuman. Ketika meteka mencium orang lain, mereka memindahkan kuman-kuman itu. Mereka bisa tertular atau menukarkan virus flu atau bahkan penyakit serius lainnya.

Ketika anak-anak saling mencium, mereka bisa saling mentransferkan virus yang dapat membuat mereka sakit demam, atau bahkan penyakit parah lainnya. Virus itu mungkin tidak membuat anak lain sakit, tapi setiap orang memiliki imun atau daya tahan tubuh yang berbeda.

EFEK LAIN MENCIUM

Untuk anak-anak yang masih sangat kecil, ciuman di pipi atau bahkan di bibir merupakan hal biasa. Kebanyakan anak-anak tidak mengaitkan antara ciuman dan seksualitas. Bagi mereka mencium hanyalah cara sederhana menunjukkan pada teman bahwa ia peduli. 

Namun, jika anak menginjak usia pra remaja dan remaja, Anda perlu bicara serius jika mereka mencium anak lainnya. Karena pada usia tersebut, anak sudah menginjak pubertas dan mulai menunjukkan ketertarikan pada lawan jenis.

Karena mencium seringkali berhubungan dengan perilaku seksual, maka jika Anda guru, Anda perlu bicara dengan orang tua anak yang bersangkutan jika menemukan hal ini terjadi di kelas Anda.

Jika Anda adalah orangtua, maka Anda perlu bicara pada anak-anak anda mengenai apa yang dapat diterima dan yang tidak. Misalkan, Anda bisa mengatakan bahwa ciuman singkat di pipi dapat di terima, tapi tidak ciuman di bagian tubuh yang lain. Atau mungkin Anda dapat mengatakan bagaimana memberikan perhatian dan kasih sayang tanpa harus mencium.

TIPS DAN PERTIMBANGAN

Jika anak-anak Anda masih usia taman kanak-kanak atau kelas-kelas awal Sekolah Dasar, Anda cukup bicara mengenai siapa saja yang dapat ia cium dan siapa yang tidak. Jangan membuat anak-anak berpikir ia dalam masalah karena nantinya ia akan mengira mencium adalah sesuatu yang buruk (juga jangan membohongi anak dengan lelucon berbau seksualitas seperti “awas lho, nanti kalau dicium bisa hamil”. Ini sangat TERLARANG).

Katakan pada anak-anak bahwa mencium hanyakah untuk anggota keluarga. Mereka bisa memberi pelukan atau tos (high five) untuk menunjukkan kepedulian dan kasih sayang pada teman mereka.

Ajari mereka untuk tidak membiarkan seorang pun menyentuh anggota tubuh mereka tanpa ijin dari mereka, dan pastikan Anda, orang tua atau guru, merupakan orang pertama yang mereka datangi ketika mereka mersa tidak nyaman dengan sentuhan teman-teman mereka. 

Jika ada anak yang datang pada Anda dan menceritakan bahwa mereka dicium paksa atau dipaksa mencium orang lain yang tidak mereka inginkan, jangan memarahi mereka dan yakinkan anak-anak Anda bahwa mereka tidak salah, kemudia cari siapa saja yang terlibat sehingga Anda dapat menyelesaikan masalah dengan baik.

Tingkat Kemampuan Anak berdasarkan Usia (ed.1)

Masa anak-anak adalah masa yang sangat singkat. Kelihatannya selalu ada saja perubahan setiap kali kita melihat mereka. Terkadang, hal ini mempersulit kita dalam menangani mereka. Memiliki pengetahuan mengenai bagaimana tumbuh kembang mereka dapat membantu kita, Guru Sekolah Minggu, merencanakan bagaimana menghadapi, memperhatikan dan membuat mereka nyaman berada di kelas. Juga dapat membantu kita membuat rencana yang lebih baik dalam pemaparan pelajaran dan aktivitas.

Setiap anak, dalam masa pertumbuhannya, berkembang secara fisik, mental, emosional, dan spiritual. Berikut ini adalah pemaparan singkat mengenai bagaimana anak-anak bertumbuh dalam tiap rentang usia. Daftar ini tidak 100 persen tepat, terkadang berbeda untuk anak yang berbeda, tapi setidaknya dapat menjadi panduan guru dalam menghadapi mereka. Continue reading