Ciuman anak-anak?

Mencium adalah bentuk dari kasih sayang, dan banyak anak-anak mencium orang lain untuk menunjukkan rasa sayangnya. Anak-anak suka dicium karena itu artinya ada seseorang yang peduli dan memperhatikan mereka. Mencium Papa, Mama, Kakek, Nenek dan anggota keluarga lainnya adalah hal yang dapat diterima dan wajar, tapi Anda mungkin tidak mau anak atau siswa Anda mencium temannya di kelas atau tempat bermainnya.

Ketika hal ini terjadi, jangan panik!! Lakukan langkah-langkah yang diperlukan untuk mengajar anak Anda bahwa ada saat dan tempat untuk mencium orang lain.

CIUMAN ANAK-ANAK

Anak-anak sering melihat orang dewasa mencium dan banyak di antara mereka menerima ciuman dari orang tua dan orang dewasa lainnya. Hal ini membuat mereka berpikir bahwa ciuman adalah suatu hal yang wajar dan sesuatu yang orang lakukan untuk menunjukkan cinta. Maka tidak heran jika ada anak yang mencium anak lainnya di temoat bermain (atau mungkin juga di kelas).

Kebanyakan kasus yang melibatkan anak balita, ciuman yang diberikan adalah murni dan cara sederhana untuk menunjukkan bagaimana ia sangat peduli dan sayang pada temannya. Menurut Jaringan Kesahatan Wanita dan Anak Internasional, tidak perlu kuatir berlebihan ketika Anda melihat ada anak yang mencium temannya (atau saling mencium), tapi mereka perlu diajak bicara. Dia perlu tahu (apalagi jika dia sudah menginjak ora remaja) bahwa ada batasan dalam menunjukkan kasih sayang pada orang lain di luar anggota keluarga. 

BAHAYA MENCIUM

Anak-anak, seperti juga orang dewasa, memiliki kuman. Ketika meteka mencium orang lain, mereka memindahkan kuman-kuman itu. Mereka bisa tertular atau menukarkan virus flu atau bahkan penyakit serius lainnya.

Ketika anak-anak saling mencium, mereka bisa saling mentransferkan virus yang dapat membuat mereka sakit demam, atau bahkan penyakit parah lainnya. Virus itu mungkin tidak membuat anak lain sakit, tapi setiap orang memiliki imun atau daya tahan tubuh yang berbeda.

EFEK LAIN MENCIUM

Untuk anak-anak yang masih sangat kecil, ciuman di pipi atau bahkan di bibir merupakan hal biasa. Kebanyakan anak-anak tidak mengaitkan antara ciuman dan seksualitas. Bagi mereka mencium hanyalah cara sederhana menunjukkan pada teman bahwa ia peduli. 

Namun, jika anak menginjak usia pra remaja dan remaja, Anda perlu bicara serius jika mereka mencium anak lainnya. Karena pada usia tersebut, anak sudah menginjak pubertas dan mulai menunjukkan ketertarikan pada lawan jenis.

Karena mencium seringkali berhubungan dengan perilaku seksual, maka jika Anda guru, Anda perlu bicara dengan orang tua anak yang bersangkutan jika menemukan hal ini terjadi di kelas Anda.

Jika Anda adalah orangtua, maka Anda perlu bicara pada anak-anak anda mengenai apa yang dapat diterima dan yang tidak. Misalkan, Anda bisa mengatakan bahwa ciuman singkat di pipi dapat di terima, tapi tidak ciuman di bagian tubuh yang lain. Atau mungkin Anda dapat mengatakan bagaimana memberikan perhatian dan kasih sayang tanpa harus mencium.

TIPS DAN PERTIMBANGAN

Jika anak-anak Anda masih usia taman kanak-kanak atau kelas-kelas awal Sekolah Dasar, Anda cukup bicara mengenai siapa saja yang dapat ia cium dan siapa yang tidak. Jangan membuat anak-anak berpikir ia dalam masalah karena nantinya ia akan mengira mencium adalah sesuatu yang buruk (juga jangan membohongi anak dengan lelucon berbau seksualitas seperti “awas lho, nanti kalau dicium bisa hamil”. Ini sangat TERLARANG).

Katakan pada anak-anak bahwa mencium hanyakah untuk anggota keluarga. Mereka bisa memberi pelukan atau tos (high five) untuk menunjukkan kepedulian dan kasih sayang pada teman mereka.

Ajari mereka untuk tidak membiarkan seorang pun menyentuh anggota tubuh mereka tanpa ijin dari mereka, dan pastikan Anda, orang tua atau guru, merupakan orang pertama yang mereka datangi ketika mereka mersa tidak nyaman dengan sentuhan teman-teman mereka. 

Jika ada anak yang datang pada Anda dan menceritakan bahwa mereka dicium paksa atau dipaksa mencium orang lain yang tidak mereka inginkan, jangan memarahi mereka dan yakinkan anak-anak Anda bahwa mereka tidak salah, kemudia cari siapa saja yang terlibat sehingga Anda dapat menyelesaikan masalah dengan baik.

Advertisements