Permasalahan Perilaku pada Balita

Balita yang sulit diatur bisa menjadi permasalahan serius. Memberi penjelasan tidak terlalu berguna dan menghukum malah akan membuat perilakunya semakin buruk. Jadi kita harus bagaimana? Teruslah membaca sampai akhir untuk mendapatkan tips bagaimana menghadapi masalah perilaku pada balita dan bagaimana Anda dapat membantu mereka.

Suka Menginterupsi

Anak kecil cenderung bersemangat dan tidak dapat mengendalikan keinginan mereka untuk mengatakan apa yang ingin mereka katakan. Mereka terus mengganggu Anda sepanjang waktu. Jadi, lain kali Anda sedang bicara dengan anak Anda yang berusia tiga tahun, inilah yang harus Anda lakukan.

  • Biarkan mereka menyelesaikan apa yang ingin mereka katakan. Dengarkan mereka tanpa menginterupsi dan kemudian bicaralah saat mereka sudah selesai bicara.
  • Saat mereka menyela, jelaskan bagaimana mama (atau papa) tidak memotong dan mendengarkan saat mereka berbicara. Katakan kepada mereka bahwa mereka akan mendapat kesempatan untuk berbicara setelah Anda selesai. Katakan, “Tunggu sampai mama selesai, sayang” atau “Mama belum selesai bicara, lho.”

Suka Berteriak-teriak

Balita, terutama mereka yang berusia kurang dari tiga tahun, tidak dapat mengekspresikan dirinya secara verbal. Mereka cenderung menunjukkan kemarahan atau frustrasinya dengan cara yang berbeda, termasuk menjerit. Jadi, apa yang harus kita lakukan saat balita berteriak-teriak?

  • Jangan berteriak atau balas berteriak pada mereka. Jika kita ikut berteriak, mereka hanya akan berpikir bahwa tidak apa-apa berteriak atau menjerit-jerit.
  • Ajarkan mereka untuk berbisik atau berbicara dengan tenang, melalui sebuah permainan. Misalnya, Anda bisa mulai dengan ‘ayo lihat siapa yang bisa menjerit paling keras’, lalu coba ‘sekarang siapa yang bisa bicara dengan tenang atau berbisik’.
  • Coba pahami perasaan mereka dan bicaralah pada mereka. Meskipun sulit bicara dengan anak berusia satu tahun, namun kata-kata bisa menenangkan anak itu, dan mereka mungkin berhenti menjerit.

Berlari-lari

Apakah anak Anda melarikan diri dan bersembunyi saat dia marah? Atau hanya sekedar berlari menjauh di mana pun mereka berada? Berlari bisa jadi berbahaya, terutama jika dia melakukannya di jalan, supermarket atau tempat umum lainnya. Tapi Anda bisa membuatnya tetap aman dengan:

  • Tetap awasi gerakan anak-anak. Selalu pegang tangannya saat di jalan atau tempat ramai lainnya.
  • Tunjukkan di mana dia bisa berlari dan dimana dia tidak bisa. Jelaskan dengan menunjukkan orang-orang di sekitar Anda dan apa yang mereka lakukan. Misalnya, dengan menunjuk   anak-anak berlari di taman untuk mengatakan bahwa tidak apa-apa untuk berlari ke sana. Begitu juga, menunjukkan bagaimana orang tidak berlari di jalanan.
  • Jelaskan apa yang Anda harapkan. Katakan “ingat, kau harus selalu memegang tangan Mama (atau Papa) saat kita di luar rumah”

Menarik rambut anak lain

Balita mungkin cenderung menjerit, menendang dan menarik rambut orang lain untuk merasa lebih baik atau memperbaiki keadaan. Satu-satunya cara untuk membuat mereka menghentikan perilaku seperti itu adalah membuat mereka mengerti bahwa hal-hal tersebut tidak akan membuat mereka merasa lebih baik dan tidak akan memperbaiki keadaan apapun.

  • Cegah anak Anda saat dia menarik rambutnya atau orang lain untuk menunjukkan bahwa dia seharusnya tidak melakukannya.
  • Bicarakan dan coba jelaskan bahwa menarik rambut orang lain adalah sesuatu yang buruk.
  • Jangan menarik kembali rambut anak Anda untuk menunjukkan bagaimana rasanya. Mereka mungkin melihatnya sebagai permainan dan melakukannya lagi.

Melempar barang-barang

Anak-anak berusia antara 18 bulan dan tiga tahun adalah mereka yang biasanya membuang atau melempar barang untuk menunjukkan rasa frustrasinya. Mereka cenderung membuang makanan, mainan, atau apapun yang bisa mereka dapatkan hanya karena ingin tahu atau frustrasi.

  • Untuk menghindari kerusakan barang berharga, tunjukkan apa yang bisa dilemparkan anak Anda. Seperti bola, mainan goyang atau yang berbulu yang tidak rusak.
  • Cegah mereka dari melempar barang saat mereka marah atau agresif. Cobalah untuk mengabaikan saat mereka melempar barang karena marah. Jika mereka bertahan atau terus melempar hal-hal yang bisa menyakiti anak-anak lain, hentikan segera dan katakan “Tidak! Itu buruk “atau” Tidak, itu menyakitkan!”. Katakan itu dengan suara tenang.
  • Temukan cara untuk mencegah mereka melempar barang. Misalnya, di mobil, Anda bisa mengikat mainan itu ke tempat duduknya. Dengan cara itu dia tidak akan bisa membuangnya.

Lalu bagaimana mengatasinya?

“Mengapa anak-anak bisa menjadi begitu menyebalkan?”

Anda bukanlah satu-satunya orang yang pernah menanyakan hal tersebut. Anak nakal bisa membuat orang tua (atau pembina, atau orang dewasa lainnya) stres. Kami telah mengumpulkan beberapa tip dan trik yang dapat membantu Anda menangani perilaku buruk atau mengganggu pada anak-anak.

  • Jangan bereaksi berlebihan. Bila Anda bereaksi atau merespons perilaku buruk anak Anda, Anda  justru mendorongnya untuk terus melakukan perilaku buruknya.
  • Tetap positif. Bila Anda menganggap anak Anda sebagai masalah, Anda tidak dapat menemukan cara yang efektif untuk mengatasi tingkah lakunya. Fokuslah pada meluruskan perilaku mereka.
  • Konsisten dalam reaksi atau respons terhadap perilaku anak Anda. Yang lebih penting, konsisten dalam konsekuensinya saat di rumah. Beri tanggapan yang sama terhadap perilaku mereka, dan akhirnya, mereka akan memahaminya.
  • Terkadang, boleh saja mengubah peraturan, mengubah kebiasaan lama yang mungkin sudah lepas kendali. Misalnya, mengurangi waktu TV, waktu bermain video atau aktivitas lainnya disarankan demi kebaikan anak.
  • Jadilah panutan. Ubah dulu perilaku buruk Anda sebelum mengubah perilaku anak-anak Anda. Anak-anak dari segala usia belajar dengan mengamati dan meniru Anda karena mereka berasumsi bahwa orang tua mereka tahu yang terbaik.
  • Disiplin perlu dilakukan, namun harus secara efektif. Anda perlu memikirkan dengan baik sebelum menentukan akibat dari perilaku buruk anak-anak Anda.
  • Bersantai. Jangan terlalu khawatir tentang teriakan, argumentasi, dan pembangkangan yang biasa.
  • Gunakan grafik perilaku atau grafik hadiah untuk membuat anak Anda senang membiasakan diri dengan perilaku baik. Anda dapat membuat satu grafik untuk perilaku tertentu atau beberapa perilaku. Anda juga bisa memiliki bagan tata krama yang bagus yang memiliki rincian seperti “Katakan terimakasih atau tolong”, “membantu ibu mengerjakan tugas”, “menunggu giliran saya untuk berbicara” dll.
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s